Huaah, puasa dateng lagi! Waktunya nambah pahala, waktunya mempertebal iman. Tapi… upfff, banyak godaan nih. Sabar… sabar!!
( Penulis : Ayu )

Paham apa itu sabar.

Sebelum belajar bersabar kita emang kudu tau dulu makna kata sabar yang sebenernya, jack. Makna kata sabar yang selama ini beredar adalah menguasai emosi yang timbul. Padahal kata orang bijak bukan itu lho. Dengerin nih:

“Kita dan rasa sabar adalah satu kesatuan. Pahamilah bahwa perbuatan yang tidak dilakukan dengan pikiran adalah perbuatan yang sebenarnya.”

Bingung? Maksudnya begini. Bilamana kita tau kalo kita sedang berusaha bersabar, maka sebenernya kita cuma lagi menahan pikiran dan emosi untuk tetap bersabar. Tapi bilamana kita nggak lagi merasakan bahwa kita sedang berusaha bersabar, nah itulah kesabaran yang sesungguhnya!

Open mind.

Kalo dicermati, pikiran dan emosi tuh kayak jalanan dua arah. Pikiran bisa “membakar” emosi, sementara emosi bisa “menyetir” pikiran hingga belok 180 derajat. Cuma dirunut-runut sih, akarnya tetap di pikiran!

So , buat belajar bersabar, yang musti ditaklukkan pertama kali adalah pikiran kita. Sebisa mungkin biasain deh nggak negative thinking pada apapun atau siapapun. Susah pasti, soalnya emang udah otomatis tuh kalo nemu yang “ajaib-ajaib” pikiran bawaannya langsung miring melulu. Tapi susah kan bukan berarti nggak bisa!

Buat ngebiasain pikiran jalannya “lurus”, yang musti dilakuin adalah mencoba mengerti kenapa sesuatu yang “ajaib” itu terjadi. Soalnya dengan begitu kita bisa memahami apa yang sebenernya terjadi, tanpa buru-buru nge-judge .

Kita sama.

Katanya nggak satu pun manusia sama di muka bumi ini. Dari bentuk fisik, karakter, sampe nasib. Yap, itu betul! Cuma dalam hidup ada aja saat-saat di mana orang bisa nunjukin reaksi yang hampir mirip. Misalnya saat-saat ketika emosi terbangkit, pas lagi kesel atau sedih gitu. Bawaannya ya pengen marah or nangis.

Man, pas emosi-emosi itu dikeluarin dengan cara yang frontal seperti memaki-maki orang lain, perasaan mungkin jadi lega. Tapi orang yang kena sasaran? Apa dia nggak bakal sakit hati? Buntutnya bisa runyam lho!

Nah, buat latihan bersabar, kalo nemu saat-saat kayak gitu (saat-saat ketika emosi terbangkit) coba deh proyeksiin ke orang lain. Gimana tuh rasanya kalo kita yang jadi sasaran kayak gitu? Enak nggak?

Take it easy.

Life is beautiful, also is so hard . Maksud hard di sini, segala sesuatu yang kita hadapi nggak gampang buat dilalui. Contoh kecil aja ya, ulangan sejarah. Biar dapet nilai bagus kita harus belajar kan? Kalo nggak sempet belajar, berarti harus cari “usaha” yang lain lagi (ngerti dong “usaha” apaan? hehehe….). Makanya mau nggak mau, suka nggak suka, kita musti selalu kreatif dan tough, jack.

Tapi meskipun life is so hard, bukan berarti segala sesuatu jadi dianggap susah melulu. Soalnya seperti juga penyakit, hard itu beda-beda stadiumnya. Lha kalo dipukul rata, misalnya sepatu baru jadi kotor gara-gara diinjek temen-temen terus dianggap masalah besar, ya bisa “sakit jiwa”!

Brur, satu kunci buat ngelatih kesabaran adalah take it easy alias nyantai ajaaa….

Forget dan forgive .

We always need everything’s perfect, but the fact is nothing’s perfect . Jadi cara yang paling bijak buat jadi orang sabar adalah melupakan segala ketidak sempurnaan itu, dan memberi maaf atas ketidak sempurnaan itu!

Huaah, kayak kakek-nenek kayak lagi ngasih nasehat yee?

Eh, tapi bener lho. Namanya orang pasti ada kekurangannya, man. Sesuatu yang dilakukan atau dibuat oleh orang apalagi, lebih banyak lagi kekurangannya! So, kalo mulai sekarang kita tetep kekeuh dengan idealisme kita dan nggak mau mulai belajar forget dan forgive, kita bisa tekanan batin sendiri.

5 Things You Can Do In Short Time
Tutup mulut rapet-rapet kalo mulai berasa gatel pengen marah, nyela, atau apalah.
Alihkan pandangan ke tempat lain (atau merem juga bisa), kalo ngeliat sesuatu atau seseorang yang bikin emosi.
Banyakin senyum dan ketawa dalam sikon apapun (meski dalem hati “api” berkobar atau nangs bombay!).
Sering-sering nyebut dalam hati: “Sabar… sabar…!”, saat emosi mulai ngasih tanda-tanda mau meroket.
Cari kegiatan yang bikin happy. Main PS kek, main kartu kek, atau jalan-jalan muterin mal juga nggak apa-apa. Yang penting bisa menetralisir perasaan! (*)